falsafah keperawatan komunitas


Falsafah Keperawatan Komunitas

( Paradigma keperawatan komunitas )

 

 

 

 

Disusun oleh kelompok 13 :

                             

  1. Muklis sonati
  2. Probo setyo utami

 

 

 

 

 

                                 PRODI S1 KEPERAWATAN STIKES DIAN HUSADA

MOJOKERTO

2010 – 2011

 

KATA PENGANTAR

 

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT.Karena atas Rahmat, Nikmat, dan Hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan tugas makalah “ Falsafah Keperawatan Komunitas  ” ini dengan lancar dan tepat pada waktunya.

Dalam pembuatan makalah ini tidak lepas dari bantuan beberapa pihak, diantaranya :

  1. Ibu Hartin S.J.S, S.kep,Ns. Selaku fasilitator mata kuliah komunitas I.
  2. Pihak-pihak yang ikut serta dalam proses pembuatan makalah ini

Oleh karena itu, pada kesempatan ini kami mengucapkan banyak terima kasih atas bantuan dan kerja samanya dalam menyelesaikan makalah ini.

Kami  menyadari sebagai mahasiswa tentunya masih banyak kekurangan dari diri kami, oleh karena itu jika nantinya ada kekurangan ataupun kesalahan dari hasil makalah kelompok kami tolong berikan kritik sekaligus saran untuk membangun dan menyempurnakan makalah ini.

Akhirnya kami berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Amin!.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

 

 

Mojokerto, 12 oktober 2010

 

 

Penyusun

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang

Praktek keperawatan ditentukan dalam standar organisasi profesi dan system pengaturan serta pengendaliannya melalui perundang – undangan keperawatan (Nursing Act), dimanapun perawat itu bekerja (PPNI, 2000).Keperawatan hubungannya sangat banyak keterlibatan dengan segmen manusia dan kemanusiaan, oleh karena berbagai masalah kesehatan actual dan potensial. Keperawatan memandang manusia secara utuh dan unik sehingga praktek keperawatan membutuhkan penerapan ilmu Pengetahuan dan keterampilan yang kompleks sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan objektif pasien/klien. Keunikan hubungan perawat dan klien harus dipelihara interaksi dinamikanya dan kontuinitasnya.
Penerimaan dan pengakuan keperawatan sebagai pelayanan professional diberikan dengan perawat professional sejak tahun 1983, maka upaya perwujudannya bukanlah hal mudah di Indonesia. Disisi lain keperawatan di Indonesia menghadapi tuntutan dan kebutuhan eksternal dan internal yang kesemuanya membutuhkan upaya yang sungguh – sungguh dan nyata keterlibatan berbagai pihak yang terkait dan berkepentingan.

1.2  Rumusan Masalah

  1. Jelaskan tentang falsafah keperawatan komunitas?
  2. Jelaskan kompenen – komponen falsafah keperawatan komunitas ?

1.3  Tujuan

Tujuan Umum

Mampu menjelaskan apa yang dimaksud dengan falsafah keperawatan komunitas

Tujuan Khusus

  1. Mampu menjelaskan falsafah keperawatan komunitas
  2. Mampu menjelaskan kompenen – komponen falsafah keperawatan komunitas

1.4 Manfaat

Manfaat yang ingin diperoleh dalam penyusunan makalah ini adalah:

  1. Mendapatkan pengetahuan tentang falsafah keperawatan komunitas
  2. Mendapatkan pemahaman tentang kompenen – komponen falsafah keperawatan komunitas

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

2.1. Falsafah Keperawatan Komunitas

  1. Pengertian falsafah

Falsafah adalah pengetahuan dan penyelidikan denga akal budi mengenai sebab-sebab, azas-azas, hukum,dan sebagainya daripada segala yang ada dalam alam semesta ataupun mengenai kebenaran dan arti adanya sesuatu (WJS Poerwadarminta.

  1. Pengertian falsafah keperawatan

Falsafah keperawatan adalah pandangan dasar tentamg hakikat manusia dan esensi keperawatan yang menjadikan kerangka dasar dalam praktik keperawatan.

Falsafah Keperawatan bertujuan mengarahkan kegiatan keperawatan yang dilakukan.. Keperawatan menganut pandangan holistik terhadap manusia yaitu kebutuhan manusia bio-psiko-sosial-spiritual.
Kegiatan keperawatan dilakukan dengan pendekatan humanistik, dalam arti menghargai dan menghormati martabat manusia, memberi perhatian kepada klien serta, menjunjung tinggi keadilan bagi sesama manusia.
Keperawatan bersifat universal dalam arti tidak membedakan atas ras, jenis kelamin, usia, warna kulit, etik, agama, aliran politik, dan status sosial ekonomi. Keperawatan adalaFalsafah keperawatan mengkaji penyebab dan hukum-hukum yang mendasari realitas, serta keingintahuan tentang gambaran sesuatu yang lebih berdasakan pada alasan logis daripada metoda empiris.

Falsafah keperawatan menurut Roy (Mc Quiston, 1995) :
Roy memiliki delapan falsafah, empat berdasarkan falsafah prinsip humanisme dan empat berdasarkan prinsip falsafah veritivity.
falsafah humanisme/ kemanusiaan “mengenali manusia dan sisi subyektif manusia dan pengalamannya sebagai pusat rasa ingin tahu dan rasa menghargai”. Sehingga ia berpendapat bahwa seorang individu :

  1. Saling berbagi dalam kemampuan untuk berpikir kreatif yang digunakan untuk mengetahui masalah yang dihadapi, mencari solusi
  2. Bertingkahlaku untuk mencapai tujuan tertentu, bukan sekedar memenuhi hukum aksi-reaksi
  3. Memiliki holism intrinsik
  4. Berjuang untuk mempertahankan integritas dan memahami kebutuhan untuk memiliki hubungan dengan orang lain veritivity. Berarti kebenaran, yang bermaksud mengungkapkan keyakinan Roy bahwa ada hal yang benar absolut. Ia mendefinisikan veritivity sebagai “prinsip alamiah manusia yang mempertegas tujuan umum keberadaan manusia”. Empat falsafah yang berdasarkan prinsip veritivity adalah sebagai berikut ini. Individu dipandang dalam konteks,

1)      Tujuan eksistensi manusia

2)      Gabungan dari beberapa tujuan peradaban manusia

3)      Aktifitas dan kreatifitas untuk kebaikan-kebaikan umum

4)      Nilai dan arti kehidupan

bagian integral dari pelayanan kesehatan. Keperawatan menganggap klien sebagai pertner aktif, dalam arti perawat selalu bekerjasama dengan klien dalam pemberian asuhan keperawatan.

  1.  Pengertian Falsafah Keperawatan Komunitas

Berdasarkan pada asumsi dasar dan keyakinan yang mendasar tersebut, maka dapat dikembangkan falsafah keperawatan komunitas sebagai landasan praktik keperawatan komunitas. Dalam falsafah keperawatan komunitas, keperawatan komunitas merupakan pelayanan yang memberikan perhatian terhadap pengaruh lingkungan (bio-psiko-sosio-kultural-spiritual) terhadap kesehatan komunitas dan membrikan prioritas pada strategi pencegahan penyakit dan peningkatan kesehatan. Falsafah yang melandasi keperawatan komunitas mengacu kepada paradigma keperawatan yang terdiri dari 4 hal penting, yaitu: manusia, kesehatan, lingkungan dan keperawatan sehingga dapat dirumuskan sebagai berikut:

  1. Pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat adalah pekerjaan yang luhur dan manusiawi yang ditujukan kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
  2. Perawatan kesehatan masyarakat adalah suatu upaya berdasarkan kemanusiaan untuk meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan bagi terwujudnya manusia yang sehat khususnya dan masyarakat yang sehat pada umumnya.
  3. Pelayanan perawatan kesehatan masyarakat harus terjangkau dan dapat diterima oleh semua orang dan merupakan bagian integral dari upaya kesehatan.
  4. Upaya preventif dan promotif merupakan upaya pokok tanpa mengabaikan upaya kuratif dan rehabilitatif.
  5. Pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat yang diberikan berlangsung secara berkesinambungan.
  6. Perawatan kesehatan masyarakat sebagai provider dan klien sebagai consumer pelayanan keperawatan dan kesehatan, menjamin suatu hubungan yang saling mendukung dan mempengaruhi perubahan dalam kebijaksanaan dan pelayanan kesehatan ke arah peningkatan status kesehatan masyarakat.
  7. Pengembangan tenaga keperawatan kesehatan masyarakat direncanakan secara berkesinambungan dan terus-menerus.
  8. Individu dalam suatu masyarakat ikut bertanggung jawab atas kesehatannya, ia harus ikut dalam upaya mendorong, mendidik dan berpartisipasi aktif dalam pelayanan kesehatan mereka sendiri.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.2. Paradigma keperawatan Komunitas

 

 

Komunitas Dengan Keluarga Sebagai Unit Pelayanan Dasar.

MANUSIA

KEPERAWATAN

3 Tingkatan Pencegahan.

KESEHATAN

(SEHAT-SAKIT)

LINGKUNGAN

(Physic, Biologic, Psychologist, Social, Cultural, Dan Spiritual.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar 2.2 : Paradigma / Falsafah Keperawatan Komunitas

 

Berdasarkan gambar di atas, dapat dijabarkan masing-masing unsur sbg berikut :

  • Manusia.

Komunitas sebagai klien berarti B sekumpulan individu / klien  yang berada pada lokasi atau B batas geografi  tertentu yang memiliki  niliai-nilai, keyakinan dan minat  yang  relatif  sama serta adanya interaksi satu sama lain  untuk mencapai Tujuan.

Komunitas merupakan sumber dan lingkungan bagi keluarga, komunitas,

Komunitas sebagaiklien yang dimaksud termasuk kelompok resiko tinggi antara lain: daerah terpencil, daerah rawan, daerah kumuh.

  • Kesehatan.

Sehat adalah suatu kondisi  terbebasnya  dari  gangguan pemenuhan kebutuhan dasar klien / komunitas.  Sehat merupakan  keseimbangan  yang  dinamis  sebagai dampak dari keberhasilan mengatasi stressor.

  • Lingkungan.

Semua factor internal dan eksternal  atau pengaruh disekitar klien yang bersifat biologis, psikologis, social, cultural dan spiritual.

  • Keperawatan.

Intervensi / tindakan yang bertujuan untuk  menekan  stressor, melalui  pencegahan primer, sekunder dan tersier.

ß

Berdasarkan falsafah di atas maka dikembangkan : tujuan, sasaran dan strategi intervensi keperawatan komunitas.

 

 

 


                                                        

 

 

 

 

BAB

PENUTUP


3.1 Kesimpulan

Falsafah yang melandasi keperawatan komunitas mengacu pada falsafah atau paradigma keperawatan secara umum yaitu manusia yang merupakan titik sentral dari setiap upaya pembangunan kesehatan yang menjunjung tinggi nilai kemanusiaan & bertolak dari pandangan ini disusunlah paradigma keperawatan komunitas yang terdiri 4 komponen dasar à manusia, kesehatan, lingkungan, keperawatan.
3.2 Saran

Penulis menyadari masih banyak terdapat kekurangan pada makalah ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan sekali kritik yang membangun bagi makalah ini, agar penulis dapat berbuat lebih baik lagi di kemudian hari. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi penulis pada khususnya dan pembaca pada umumnya.

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA
.

Departemen Kesehatan RI, 1992, Jakarta, Pedoman Kerja Perkesmas Jilid I
Departemen Kesehatan RI, 1993, Jakarta, Petunjuk Pengelolaan Perawatan Kesehatan Masyarakat.

Depkes RI, 1985, Jakarta, Tata Laksana Perawatan Kesehatan Masyarakat

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. “Visi Pembangunan Kesehatan: Indonesia Sehat 2010.” http://www.depkes.go.id/indonesiasehat.html

Sugeng Riyadi, S.Kep, Ns “KEPERAWATAN KESEHATAN MASYARAKAT” http://www.125.160.76.194/data/data-lenovo/data

Hidayat,Aziz Alimul. Pengantar Konsep Dasar Keperawatan.Salemba medika:Jakarta.

http://www.inna-ppni.or.id/html

http://www.nursepoint.blogspot.com

http://www.perawattegal.wordpress.com

http://www.ridwanaz.com

By muecliisonagirl

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s